S.T

September 29, 2017


Finally got my bachelor degree after 4 years of struggling. Alhamdulillah sidang pembahasan, sidang ujian, revisi, yudisium sudah terlewati. Sekarang aku masih “menikmati” masa-masa menjadi pengangguran sambil menunggu waktu wisuda *gak tahu mau seneng apa sedih*. Kilas balik sedikit *cie yang tadinya aku pikir aku bakalan punya waktu luang banyak karena tinggal TA doang ternyata salah besar. Justru hari-hari selama 6 bulan terakhir isinya TA semua. Aku bahkan sampe “puasa” nonton drama korea demi bisa nyelesein TA L I know the struggle was real.

Belum lagi selama sebulan pertama stress bgt karena masa-masa survei dan mencari responden yang jumlahnya bukan puluhan tapi ratusan. Kayaknya kalau gak dibantu surveyor bisa tewas duluan sebelum sidang. Menurutku masa-masa mencari responden ini adalah masa paling sulit dan paling lama selama ngerjain TA. Aku bahkan sampe sering banget nangis dan nelpon Kezia atau Auke. Tapi setelah sebulan berkutat mencari responden akhirnya selesai juga dan dapet tuh 230 responden yg surveinya bikin mau mati. 2 minggu terakhir aja akhirnya aku nyerah dan ngasih semuanya ke surveyor.

Masa-masa sulit selanjutnya.. bukan sulit sih tapi lebih ke males adalah merekap kuesioner. Ini progress lama banget sampe pengen bayar orang aja buat ngerekap kuesioner, tapi namanya mahasiswa tetep aja ujung-ujungnya untuk menghemat pengeluaran ngerekap sendiri hehe. Anyway thanks to Kezia yang udah bantu ngerekap kuesioner. I owe you a lot kez.

Nah masa-masa ngerjain TA ini juga kadang kita sampe gak sadar sama kesehatan kita sendiri. Disaat orang-orang progress nya udah pada jauh, aku pakai segala sakit DBD dan dirawat di rumah sakit selama seminggu huhu. Untungnya punya dosen pembimbing sangat pengertian. Setelah drama masuk rumah sakit itu akhirnya aku ngebut banget ngerjain analisis, aku selalau jadwalin asis minimal seminggu sekali, dan untungnya dosen pembimbingku bener-bener ngebantu banget dari ngasih pencerahan saat bingung-bingungnya sama alat analisis sampe sidangpun dibantu banget. Couldn’t ask a better advisor deh, dan terlebih lagi punya teman-teman yang support banget selama pengerjaan TA ini.

Pokoknya ngerjain TA itu yang penting rajin aja sih. Aku selalu jadwalin tiap hari buka file TA entah ngutak-ngatik analisis atau benerin BAB 1-BAB 3. Sejujurnya yang aku rasain banget selama ngerjain TA ini musuh kita adalah diri kita sendiri. Finding motivation in seeing others motivated. Iya apalagi kalau udah muncul rasa males ngerjain TA…. rasanya nyalain laptop aja susah banget. Jadi aku juga selalu usahain begitu mood ngerjain TA muncul aku gak akan berhenti ngerjain, mungkin bisa dari pagi sampe malam.  Soalnya begitu berhenti udah deh wassalam malah nonton drama korea lol. Selain itu kita gak perlu panik melihat progress orang lain, aku selalu percaya semua orang punya zona waktunya masing-masing, yang cepet ngerjainnya juga belum tentu lebih baik dari orang yang lebih lama ngerjainnya. Take your time J. Satu lagi yang paling penting “malu bertanya sesat di jalan” itu adalah pepatah yang bener banget, jangan malu bertanya sama dosen pembimbing, senior, atau temen saat kita lagi buntu ataupun kesulitan. Jujur aku udah sering banget gangguin dosen pembimbing, senior yang sekiranya topik TA nya sama kaya aku, sampe temen jurusan lain yang ngerti banget sama regresi lol. Mereka bener-bener membantu banget saat aku tersesat di lautan TA. These past 4 years have flown by so fast. I couldn't have done it without these people. Thank you!
p.s : Post ini dibuat setelah sidang maaf baru dipost sekarang.








You Might Also Like

0 comments

Instagram